AADC

Watched this movie last weekend. Can’t really comment if it’s a good movie or not cause i've read the scenario's book before i actually watch the movie (how smart!), jadinya ya I know how it rolls, including the conversation, the ending dan semua adegan adegannya. Jadi nggak seru banget kan nontonnya cause I already knew what was gonna happen next. No emotion involved, no curiousity, perasaan khawatir, etc2, datar aja gitu nontonnya. Tapi yah all in all, i think it's quite a good movie, asal jangan di bandingin sama Hollywood movie aja, karena hollywood udah nyolong start duluan jadi sampe kapan pun kita bakalan always behind. Pokonya, gue seneng deh nonton film ini soalnya jadi bisa melepas kerinduan *ceile* buat liat suasana Jakarta. Lumejen kan bisa liat bajaj? Hihi, bisa liat Kopami *kayanya pas di mall itu di kelapa gading mall ya?* Trus juga actingnya lumayan2 natural lah, soalnya kan emang nggak jauh beda dari kehidupan sehari hari. Tapi kalo adegan yang marah2/berantemnya masih culun gitu siih.


Tapi nih masih ada beberapa detil yang kelewatan kayanya, contohnya waktu si Alia mo bunuh diri itu kok darahnya warnanya bukan merah darah gitu? Malah yang agak2 muda..*apa karena udah kecampur aer?*..trus juga waktu Rangga naek Taksi ke Airport kok plat nomer taksinya beda sih??. Trus menurut gue juga kayanya kurang di certain tentang keluarga nya si Alia itu, iya sih di kasih tau kalo dia dari keluarga yang nggak harmonis, tapi orang tua nya bener bener nggak di kasih liat sama sekali sih... cuma kedengeran suara piring pecah aja. Trus pas pagi pagi mo ke sekolah, titi kamal bilang "eh nanti siang jadi nggak nih nonton concertnya?"...padahal nonton concertnya itu beberapa hari sesudahnya gitu. Trus juga, kan ceritanya si Rangga dari keluarga yang sederhana gitu...tapi kok tasnya Oakley sih??....hehe, protes aje yee gue..kan bisa aja siapa tau itu di kasih sodaranya apa temennya.


Anyway, the thing that interested me the most from this movie is marketing conceptnya yang sukses berat sampe bikin orang rela ngantri berjam jam buat beli karcis di bioskop (sampe ada calonya segala man!). Soalnya Miles Production nggak idealis2 banget sih, jadi mereka bikin film yang emang untuk di komersilin dan ada pasarnya. Jadi mereka bikin juga bukan sembarang bikin aja, survey dulu ke beberapa SMU di Jakarta, try to find out what kind of movie that will gain people's interest. Trus juga film ini emang udah di persiapkan bener2, bikin scriptnya aja sampe setaun lebih trus juga untuk castnya di kasih waktu buat get to know each other better, buat latihan dan lain lainnya. Trus juga kan promosi-nya gede gedean, jumpa pers dimana mana, ada acara meet and greet, trus juga ada website-nya jadi orang bisa download2 screensaver lah, nonton trailernya, dengerin soundtracknya, baca2 cerita behind the scene, etc. Trus juga ada acara diskusi dari kampus ke kampus, nge gelar tanya jawab di forum forum dan masih banyak lagi. Trus strateginya buat nge gaet Melly Goeslaw untuk bikin soundtracknya juga lumayan ngedongkrak keuntungan buat AADC. Karena semua orang tau lagunya Melly Goeslaw emang enak2, *tapi menurut gue di beberapa scene soundtracknya banyak yang terlalu mendominasi scene-nya sendiri* . Trus mereka juga ngeluarin buku scenario-nya yang lumayan laku berat sama VCD nya yang ajaibnya nggak ada bajakannya lho. Ada sih tapi kualitasnya jelek banget sampe nggak ada yang beli gitu. Yah pokonya gitu deh, makanya buat para sineas..kalo filmnya mo sukses, promosinya jangan tanggung tanggung!!


Kemaren juga nonton Bintang Jatuh. Duuh, maap ya mas Rudi, tapi filmnya baseeeyyyy. Beneran deh, lightingnya jelek..gelap banget, trus juga suaranya nggak jelas, kebanyakan yang nggak kedengeran gitu. Trus juga transisi dari one scene to the next yang maksa gitu, dubbingnya jelek, suara sama gerak mulut nggak sama trus juga aktingnya jeprut semua (kecuali dian sastro yang natural banget). Paling nyebelin waktu temennya si dian sastro *Jajang C Noere* ngasih advice gitu ke dia. Duilee...itu ngomong apa pidato?...yah gitu deh pokonya gue sepanjang nonton film ini nggak abis2 nya complain.


Eh tau nggak..katanya AADC mo di bikin sequelnya lho??..judulnya AALNDC

Ada Apa Lagi Nih Dengan Cinta? hihihi..

Share this:

CONVERSATION

0 comments:

Post a Comment