Which Agent to Choose?



Bingung niih pilih agent yang mana yah? Udah interview 4 orang…tapi teteup masih bingung…



Lucy + Lacey Vallowe dari Remax PrefferedMereka ini ibu dan anak, waktu beli rumah ini juga buyer’s agentnya ya mereka. Baik baik sih orangnya, yang gue suka respondnya mereka cepet banget, and it’s only the two of them handling everything, jadi nya arus informasi nya lebih jelas, trus trustworthy lah kayanya, nyaman aja sama mereka. Trus mereka well informed gitu dan knowledgeable with the area. Padahal waktu itu kita bikin appointmentnya sehari sebelumnya, tapi besoknya mereka dateng udah lengkap dengan booklet booklet dan segala data sama comprehensive market analysis nya…top deh. Harga yang dia suggest juga cocok sama yang kita mau $176,000 - $185,000. Tapi gue ngerasanya mereka kurang agresif gitu sih, walaupun sebenernya kalo soal marketing ya nggak jauh beda juga sama agent yang laen, lagian yang bakalan deal sama potential buyer itu kan buyer’s agent nya, kalo mereka nggak jadi buyer’s agent nya jadi ya nggak ngaruh juga. Trus karena kita repeat customer, mereka mau turunin komisi jadi 5% dari 6%.

Roxann from Yourhometeam.
Yang ini datengnya nggak tepat waktu gitu, telat sekitar setengah jam lebih deh, mana nggak telfon dulu, trus juga pas dateng nggak siap dengan data data kaya Lucy gitu. Orangnya keliatannya baik, tapi ya kebanyakan ngomong sih..dan gue rada sebel dia yang..”dang, you guys don’t have basement?”..aduh udah lah ngapain juga permasalahin apa yang rumah ini nggak punya, just work with whatever we have. Fee nya dia 4%, and she keeps a lot of inventory.




Judy Dempcy from Strano GMAC
Gue dari pertama emang pengen sama si Judy Dempcy ini sih soalnya agent paling besar di sini. Rumah sebelah kiri waktu itu di tanganin agent laen nggak laku laku, trus begitu pindah ke Dempcy ini laku. Online presentationnya juga ok, high-tech gitu lah. Tapi nyebelinnya dia nih nggak dateng pas appointment itu, ternyata sekertaris nya salah kasih informasi, jadi Oki udah bela belain kerja dari rumah, dia nya nggak dateng. Trus akhirnya setelah kita komplen, asistennya yang dateng, si Julie. Jadi ya dia dateng juga nggak siap apa apa, nggak tau tentang keadaan subdivision rumah, trus juga cuma liat liat rumah gitu aja. Seminggu kemudian baru balik dengan comparative market analysis nya, itu juga Judy nya nggak dateng dan harga yang di saranin tinggi banget, $199,999 aja gitu..kapan lakunya dong?. Btw, komisi nya dia 6%
Shannon + Darren Cross from Remax Vision
Tau agent ini dari Mbak Vivi, soalnya rumah yang di belakang rumahnya di jual pake mereka dan baru 2 minggu di listing udah langsung ada yang kasih offer. Jadi ya udah lah coba coba interview aja. Yang dateng cuma si Darren nya. Marketing plan nya dia agak unik, dia nggak ngasih flyer di depan rumah, tapi ada 1800 number nya, jadi kalo tertarik harus telfon nomer itu..trus nanti kan nomer si penelfon nya jadi ter detect, baru deh beberapa hari kemudian dia hubungin sendiri. Tadi dia presentasi nya bawa laptop, kebanyaka ngomongin tentang 4P of marketing sih. Cara ngomongnya enak, tapi dia kok kayanya terlalu menjelek jelekan agent laen yahh?…Oh iya dia juga nggak siap dengan comparative marketing analysis nya.
Jadii..inti nya pake yang mana dong?..Bingung, asli bingung deh..:(. Iseng iseng tanya Mbah Mec..hehehe, katanya sih Hoki nya lagi pada jelek semua…hihi, ya iya lah pasti, real estate agent pasti hoki nya lagi pada jelek…:D, tapi katanya sih yang paling mending itu Lucy and Lacey..hehehe…jadi gimana…..??..tau ahh bingung!!


Share this:

, ,

CONVERSATION

0 comments:

Post a Comment