Ketika Supriono Harus Menggendong Sendiri Jenazah Anaknya

..click here to read the article

hiks..sedih gue baca nya...kirain tuh tenaga medis lebih besar jiwa membantu dan jiwa sosialnya..tapi ternyata dugaan gue salah besar...at least untuk tenaga medis indonesia kali ya...kebayang nggak sih ada berapa banyak banget orang yang sekarang lagi sekarat..butuh pengobatan secepatnya tapi terhalang oleh biaya..??. pemerintah kita memang bener bener kelewatan ya...apa iya seorang pemulung udah nggak di anggap manusia lagi dan nggak perlu di beri bantuan yang paling asasi sekali pun?...mereka bisa saja kan menaikan taraf hidup mereka dengan cara instant seperti merampok, dll..tapi mereka tetep ingin bertahan hidup secara halal, dengan melakukan pekerjaan yang suci karena menggunakan tenaga dan keringat sendiri, bebas dari korupsi...tapi yang di dapat malah perlakuan semena mena dari pemerintah.

padahal katanya penurunan subsidi BBM di karena kan dana nya akan di alokasi kan untuk rakyat miskin..tapi tetep saja dananya banyak yang salah alamat. Dana belanja Sutiyoso saja selama satu tahun adalah sebesar Rp 4,429 miliar. Dana itu antara lain terdiri dari pos biaya baju Gubernur Sutiyoso Rp 40 juta, alat tulis gubernur Rp 151 juta, pemeliharaan ruangan kerja gubernur Rp 400 juta, dan sebagainya. Sedangkan jatah untuk Komnas Perlindungan Anak, untuk biaya operasional Komnas Perlindungan Anak, satu tahun pemerintah hanya dijatah Rp 22 juta!

the government really needs to get their priorities straight!!...well..maybe they have, they just have different priorities with what the country needs.

Share this:

CONVERSATION

6 comments:

  1. hiks... Iya tuh... Gw juga bacanya sampe nangis gitu!!! Kebayang kalo kita yang gitu... That's Indonesia!! Di sebelahnya orang naik Jaguar sambil tlp pake HP tercanggih, di sisi lain, orang mau nguburin anaknya aja ngga bisa!!! Tragis banget!!!

    ReplyDelete
  2. Hallo n' salam kenal juga, wah thanks banget atas sarannya....akan gw pertimbang khan deh...Btw, itu artikelnya menyedihkan sekali, tega banget ya pihak rumah sakit engak mau menolong dengan mengantar jenazah ke pemakaman cause engak duit,duh gw engak kebayang deh....

    ReplyDelete
  3. tp sekarang ada kabar lebih baik :setelah baca berita di warta kota pagi ini, pak supriono telah ditemukan mengguburkan anaknya di TPU Menteng Pulo Blok A5 di Jalan Casablanca, Pal Batu, Tebet hari senin 6 juni 2005 pada pukul 11.00 WIB.Biaya penguburan menelan biaya kurang lebih Rp. 600.000 yang didapat dari sumbangan warga Manggarai Utara IV & VI, Tebet. (kok orang susah masih dibebankan biaya pemakaman ya??? :((Alhamdulillah, pak suprino telah menerima sumbangan sebesar Rp. 2 juta dari dana kemanusiaan kompas, dari warta kota Rp. 500,000, serta bantuan dari hasil saweran karyawan warta kota. dan ada juga ibu (berkebangsaan indonesia) yang tinggal di australia,ingin membantu memberikan sumbangan. serta ada juga yang menawarkan bantuan untuk mempekerjaan pak supriono dan menyekolahkan anak pak supriono (Muriski, 6 tahun).Semoga saja, bantuan tidak berhenti sampai di sini. Mungkin jika kita masih berniat membantu, (mungkin) dapat menghubungi harian warta kota di (021) 2600818.mari ulurkan tangan kita, untuk bisa membantu sesama.Salam,TimutSeharusnya kewajiban pemerintah untuk membantu warganya. Tapi teryata balik lagi warga menolong warga. Mana ada pemerintah mau campur tangan masalah ginian.*kesell**Mum tian*

    ReplyDelete
  4. Han, daku udah baca ini di Blog Sari n trs jg dpt kiriman artikelnya dr temen gw di Jkt. Duh gw nangis bacanya.... sedih banget. Di Ina tuh yg kaya ... kaya banget yg miskin ya sampe spt ini.... sedih yah....

    ReplyDelete
  5. Han, tragis bener ya.. mau nyalahin petugasnya tapi kali emang udah begitu aja sistem di sana. Bener2 gue ga ngebayangin kalau harus liat orang begitu. Kenapa negara kita ini ya?

    ReplyDelete
  6. icha: hiks hiks..iyaah orang lagi berduka gitu masih aja di persulit...mau nguburin anaknya aja susah..beli kain kaffan aja nggak mampu tau nggak sihhh..gimana mau sewa ambulance coba...*sediihhh*bunda: iya..tragis banget yahh..=(mom tian: heyy thanks for the update ta'...memang begini lah orang orang indonesia, baru bergerak nya kalo ada kasus seperti itu dan semuanya jadi seperti terbuka matanya..tapi masa sih harus nyelesainnya kasus per kasus gitu..kan harusnya hal2 kaya gitu nggak terjadi yahh...rosy: iyah..persis deh kaya yang ilsa tulis di atas..mya: iya tuh tega2 nya ya petugas rumah sakitnya bilang kalo mereka nggak bisa minjemin ambulance buat dia..kenapa sih nggak ada program2 untuk memantu orang2 yang bener2 nggak punya gitu??..apa rugi nya coba cuma minjem ambulance doang??

    ReplyDelete